Thought

Sendiri Bukan Suatu Hal yang Menyedihkan

“Woy Dit abis dari mana nih?”

“Nonton tadi di bioskop”

“Eh, sendirian banget?”

Aku hanya senyum dan berlalu

Kamu tipe orang yang pergi kemana-mana harus ada temennya atau yang kemana-mana sendiri nggak masalah?

Aku tipe yang kedua. Tapi kalau pergi ada temennya juga seneng sih. Aku mulai kebiasa untuk pergi kemana-mana sendiri itu dari lama, bukan karena dulu nggak punya pacar. Tapi emang ada tempat-tempat yang lebih enak kalau pergi sendiri, contohnya ke toko buku.

Eh terbiasa sendiri ini semakin tahun semakin terbiasa. Dulu cuma ke toko buku dan makan sendirian, nah mulai dari pertengahan tahun lalu aku berani nonton film di bioskop sendirian. Kalau ini ada alasannya nih. Jadi pernah aku beberapa kali pengen nonton film (biasanya film Indonesia), tapi ngajakin temen-temen nggak ada yang mau sampai filmnya itu udah nggak ada di bioskop dan aku menyesal. Akhirnya di Mei 2017 aku beraniin buat nonton sendiri, untuk pertama kalinya!

Film yang pertama kali aku tonton sendiri itu adalah film Kartini. Karena belum terbiasa nonton sendirian, aku dulu masih malu untuk ngantri tiket di counter. Jadi aku bei via online, pas dateng tinggal cetak tiket dan langsung masuk studio. Awal-awal dulu juga aku masih merasa kurang nyaman kalau nonton sendirian terus nanti di sebelahnya ada orang nonton eh dia sama temennya atau sama pacarnya. Mereka biasa aja sih, aku aja yang kurang nyaman ngerasanya. Jadilah aku selalu milih tempat duduk yang sekiranya orang nggak bakal duduk di sebelahku.

Level berani nonton sendirian di bioskop ini makin lama makin naik level. Beberapa kali nonton sendiri, akirnya aku berani untuk pesen tiket di counter. Ini adalah sesuatu karena aku merasa lebih bisa cuek sama tatapan sekitar (ya karena aku sendirian jadi menurut orang-orang tu menyedihkan). Aku juga lebih berani duduk di mana aja, nggak peduli bakal ada sebelahnya atau nggak. Tapi belum berani duduk di tengah.

Akhirnya di Februari 2018 aku berani untuk bodo amat dan milih nonton sendiri duduk di tengah-tengah row. Bener-bener sendirian. Dan jelas kanan kiri rame segerombolan yang nonton, tapi aku bodo amat wkwkwk. Film yang aku tonton waktu itu tuh DIlan 1990. Super kan? Nonton film DIlan 1990, sendirian, duduk di tengah. Aku bangga sama diriku sendiri wkwk

Kenapa suka sendirian sih kemana mana? Emang rasanya gimana?

Keuntungan kalau pergi snendirian nih ya yang paling utama adalah kamu nggak perlu nunggu temen-temenmu punya waktu yang sama-sama selo. Asal kamu punya waktu selo, kamu bisa cus. Kamu juga bisa lama-lama di suatu tempat yang emang kamu pengen explore lebih banyak, nggak ada rasa nggak enak dan buru-buru pulang. Mau jalan-jalan masuk toko-toko banyak banget sampe pegel juga nggak ngerepotin orang lain wkwk.

Tapi, kalau pergi sendirian itu jadi nggak ada temen ngobrol dan temen yang ditanyain pendapat kalau kita bingung milih sesuatu. Kalau pergi sendirian, nggak ada yang bisa dimintain tolong untuk jagain tas kalau mau ke kamar mandi atau cuci tangan abis makan. Sejauh ini sih hal-hal itu nggak masalah buat aku. Malah merasa nyaman kemana-mana sendirian.

Kalau kamu gimana?

Your own happiness is your responsibility.

Do it everything that make you happy, even if you have to do it alone 🙂

Jangan lupa bahagia ya!

Luv,

Andita

8 Comments

  • Ajeng

    Nah ini ni yg kadang bbrp orang ada yg nyangka menyedihkan. But no problem, sendiri bukan hal yg perlu repot2 tuk dipikirkan hmmm ya gimana yaa karna cus sendiri positifnya lebih banyak sih:”

    • Andita Pratiwi

      Iyaaa bener banget! Pas kita jalan sendiri, misal keluar dari bioskop terus jalan-jalan keliling mall, orang orang tu liatnya kayak “ih kasian banget sendirian”. Tapi bodo amat ya kan. Lebih nyaman pergi sendirian wkwk btw, makasih ya dah mampir 😀

  • Indah Pakpahan

    Trust me. Nonton sendirian itu malah bisa jadi one of the best experience ever. Apalagi buat orang2 yang introvert sih. Meskipun pasti diketawain sama kasir bioskop nya atau diliatin orang2 dengan tatapan, “sedih amat nonton sendirian.”
    Ke mana2 sendiri itu bisa jadi obat mujarab buat recharge lagi energi kita karena terlalu banyak dihabiskan haha hihi dengan orang banyak.

    • Andita Pratiwi

      Iyaak betul sekali! wkwk aku juga pernah diliatin dengan aneh gitu ma mbak kasir bioskopnya wkatu aku bilang cuma beli 1. Tapi bodo amat ye kan wkwk yg penting kita bayar 😀
      btw, salam kenal ya Indah 🙂 terimakasih sudah mampir

  • Ardilah Dwiagus Safitri

    Setuju nget sama tulisan mbak andita. Aku aja tipe orang yang milih jalan sendiri daripada harus ngajak teman yang belum tentu rela diajak. Sampai-sampai ada teman yang pernah ngomong gini ke saya, “Kamu itu sukanya ngelakuin hal yang enaknya rame-rame, sendirian ya?”

    • Andita Pratiwi

      Nah itu bener mbak, (((belum tentu rela diajak)))! wkwkw padahal kan kalau mau cuma windows shopping gitu cuci mata kan pengennya jalan terus aja tanpa beli ya, enakan sendirian 😀 gapapa mbak mau orang bilang apa, yang penting kita enjoy ya! Terima kasih sudah mampir mbak 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *