Berburu Api Biru di Kawah Ijen

Berburu Api Biru di Kawah Ijen

Halooooo! Ini bukan perjalanan yang dilakuin baru-baru ini sih, tapi cukup berkesan dan belum pernah ditulis wkwkwk daripada cuma nganggur jadi kenangan yang terlupakan (halah) maka jadilah…

Februari 2015, waktu itu lagi liburan semester. Aku nekat berdua sama Gandes ngetrip ke Banyuwangi. Kita cuma berbekal cerita-cerita dari blog orang dan google maps buat nyusun intinerary selama di sana. Tujuan utama perjalanan ke Banyuwangi ini tu Kawah Ijen. Fenomena api biru (blue fire) yang ada di Kawah Ijen itu cuma ada dua di dunia (yang satunya di Islandia). Itu kenapa Kawah Ijen jadi tujuan utama perjalanan kali ini. Sejujurnya abis ke Kawah Ijen blas nggak ada rencana lagi mau kemana wkwk yang penting ke Kawah Ijen dulu abis itu gampang lah.

Kita pesen tiket kereta api langsung pp Jogja -Karangasem. Stasiun Karangasem ini stasiun terdekat kalau mau ke Kawah Ijen. Terus sebelum berangkat, kita cari kontak persewaan motor, eh nemu dan kebetulan persewaan motornya itu tuh ada di depan stasiun. Jadi enak deh.

Hari H keberangakatan, khas kita banget sih berangkat selalu mepet waktu. Jadi tu kita kesiangan bangunnya, keburu-buru gitu deh di jalan. Tapi untungnya kita berhasil nggak ditinggal kereta hehehe

Perjalanan Jogja-Banyuwangi naik kereta ini lumayan lama sih, sekitar 13 jam gitu. Wah sampe pegel dah tuh duduknya. Kereta berangkat jam 7.15, sampai di stasiun Karangasem jam 20.45.

Pas udah deket stasiun Karangasem itu kita langsung ngehubungin kontak persewaan motornya, ketemu di depan stasiun. Kita nyewa satu motor terus sekalian juga nyewa penginapan. Nyewa motornya 75 ribu rupiah sehari, dan utnuk penginapannya kita kena 100rb perhari (sekamar berdua). Enaknya pergi berdua tu ya gini, semua cos bisa dishare, jadi ngirit wkwk

Abis tidur bentar, jam 12an (dini hari) kita berangkat ke Kawah Ijen. Berdua doang, naik motor. Gelap gulita yaampun, sepi banget. Waktu ambil motor tadi tuh mas yang nyewain motor bilang,”mbak, kalau nanti adamotor yang ngikutin dari belakang gitu jangan takut, itu biasanya emang patrolinya jadi aman. Di Banyuwangi ini aman kok, jangan takut”. Nah waktu di jalan, ada tuh yang ngikutin dari belakang. Bukannya takut, kita malah seneng soalnya jadi ada yang nemenin, nggak gelap gulita banget, dan ngga sendirian banget rasanya. Eh tapi ternyata, wusshhh, eh si bapak malah nyelip, ternyata bapak yang di belakang kita tadi tuh bukan patroli keamanan, cuma bapak petani biasa yang mau ke kebun. Kita jadi sendiri lagi :”) Sok berani aja nih kita. Untungnya 1,5 jam kemudian akhirnya nyampe deh. Perjalanannya dari stasiun Karangasem ke Kecamatan Licin, terus ke Paltuding. Basecampnya ada di Paltuding. Nanti parkir, terus registrasi, baru boleh mendaki. Oiya, di deket basecamp ini ada yang jual kopi sama teh gitu, mayan buat anget-anget.

Karena musim hujan, jadi baru boleh naik sekitar jam 3 pagi gitu demi keamanan katanya. Jadilah kita nunggu duduk duduk bentar abis registrasi, nyesuaiin sama suhu di sana. Dingin parah. Jam 3 kita baru mulai naik, pelan pelan aja jalannya mah. Lumayan rame juga yang pada naik.

Jam 5 pagi udah sampai di puncak, tapi blue firenya nggak keliatan dari atas. Kalo mau liat harus turun ke bawah. Turun ke bawahnya cukup butuh waktu ya sekitar 20-35 menit. Setelah diitung itung kok kita pesimis tuh kayanya ngga nyampe. Pas sampe bawah past matahari dah nongol. Kalo matahari dah tinggi, tuh blue firenya ilang ngga keliatan lagi. Akhirnya kita memilih duduk duduk di puncak aja, sambil nyemilin roti yang kita bawa di tas.

Pemandangan di atas cakeeep. Agak berkabut sih, mungkin karena musim hujan. Sempet gerimis juga, jadi sarannya mending siap-siap bawa jas hujan kalo naik karena ngga ada tempat berteduh di atas. Karena masih pagi ya, belum panas banget, kita explore ke rada lebih atas lagi, agak naik dari kawah. Lebih bagus lagi pemandangannya. dari atas sana tuh keliatan Gunung Raung. Wahhhh

Trip kali ini emang belum berhasil liat blue fire, suatu saat bakal balik lagi.

P_20150217_074319
Jalur pendakian kurang lebih begini
P_20150217_075929
Penampang belerang turun untuk menjual belerang
P_20150217_080111
Tahun 2015, masih dipanggul gini hasil tambangnya
P_20150217_083103
Ini nih penimbangan belerang di pengepulnya

Catatan:

-sedia jas hujan sebelum hujan eh sebelum pendakian maksudnya

-bawa air minum dan makanan waktu pendakian, di atas ngga ada yang jual

-stasiun terdekat dari Kawah Ijen itu stasiun Karangasem

-persewaan motor dan penginapannya ada di depan stasiun persis

-perjalanan dari stasiun Karangasem ke Kawah Ijen sekitar 1,5-2 jam

-pendakian dari basecamp ke kawah 1,5-3 jam

*kontak persewaan motornya bisa minta lewat email atau messages ya

Selamat liburan!

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.